Minggu, 23 Januari 2011

status gizi balita Indonesia masih memprihantinkan

DATA STATUS GIZI BALITA BERDASARKAN RISKESDAS 2010
 
Nah ini dia hasil RISKESDAS 2010 ..bagi kawand2 mahasiswa atau tenaga kesehatan atau siapapun yang hanya sekedar pengen tau dan susah nyarinya di om google, silahkan menikmati ^_______^

Hasil data status gizi balita berdasarkan RISKESDAS 2010 adalah:

-          Status Gizi Balita menurut indikator BB/U: 
      Secara nasional, prevalensi berat kurang pada 2010 adalah 17,9% yang terdiri dari 4,9% gizi buruk dan 13,0 gizi kurang. Bila dibandingkan dengan pencapaian MDG tahun 2015 yaitu 15,5% maka prevalensi berat kurang secara nasional harus diturunkan minimal sebesar 2,4% dalam periode 2011 -  2015
      Dari 33 provinsi di Indonesia, 18 provinsi masih memiliki prevalensi gizi kurang diatas angka prevalensi nasional yaitu berkisar antara 18,5% di provinsi Banten sampai 30,5% di NTB. Urutan ke 18 provinsi tersebut dari yang tertinggi sampai terendah adalah:
1.       NTB                                10.   Aceh
2.       NTT                                 11.   Maluku Utara
3.       Kalbar                             12.   Kalsel
4.       Kalteng                           13.   Sultra
5.       Sulteng                           14.   Sulbar
6.       Papua Barat                  15.   Sulsel
7.       Gorontalo                       16.   Sumsel
8.       Maluku                            17.   Jambi
9.       Sulsel                              18.   Banten
      Semua provinsi di Indonesia masih memiliki prevalensi berat kurang masih diatas batas non-public health problem menurut WHO yaitu 10,0%

-          Status Gizi Balita berdasarkan indikator TB/U 
      Prevalensi kependekan secara nasional tahun 2010 sebesar 35,6% yang terdiri dari 18,5% sangat pendek dan 17,1% pendek.
      Sebanyak 15 provinsi memiliki prevalensi kependekan diatas angka prevalensi nasional. Urutan dari yang memiliki prevalensi tertinggi sampai terendah adalah:
1.       NTT                                     9.     Kalteng
2.       Papua barat                      10.   Aceh
3.       NTB                                    11.   Sulsel
4.       Sumut                                 12.   Sultra
5.       Sumbar                              13.   Maluku
6.       Sumsel                               14.   Lampung
7.       Gorontalo                           15.   Sulteng
8.       Kalbar

      Bila dibandingkan dengan batas non public health problem menurut WHO untuk masalah kependekan sebesar 20%, maka semua provinsi di Indonesia masih dalam kondisi bermasalah kesehatan masyarakat.

-          Status Gizi Balita berdasarkan indikator BB/TB
      Prevalensi sangat kurus secara nasional tahun 2010 masih cukup tinggi yaitu 6,0% dan tidak banyak perbedaan dengan keadaan 2007 sebesar 6,2%. Demikian pula halnya dengan prevalensi kurus sebesar 7,3% pada tahun 2010 yang tidak berbeda banyak dengan keadaan tahun 2007 sebesar 7,4%. Terdapat 19 provinsi yang memiliki prevalensi kekurusan diatas angka prevalensi nasional. Urutan ke-19 provinsi yang memiliki prevalensi tertinggi sampai terendah adalah:
1.       Sulut                                11.   Jabar
2.       Bengkulu                         12.   Maluku
3.       DKI Jakarta                     13.   Kep. Babe
4.       DI Yogyakarta                 14.   Papua
5.       Jatim                               15.   Lampung
6.       Kalbar                              16.   Kepri                       
7.       Sultra                                17.   Sumut
8.       Jateng                               18.   Papua Barat
9.       Aceh                                  19.   Jambi.
10.   Kalteng
      Menurut UNHCR masalah kesehatan masyarakat sudah dianggap serius bila prevalensi BB/TB kurus antara 10,1% - 15,0% dan dianggap kritis bila diatas 15%. Pada tahun 2010, secara nasional prevalensi BB/TB kurus pada balita masih 13,3%. Hal ini berarti bahwa masalah kekurusan di Indonesia masih merupakan masalah kesehatan masyarakat yang serius.
      Berdasarkan indikator BB/TB dapat juga dilihat prevalensi kegemukan dikalangan balita. Pada tahun 2010 prevalensi kegemukan secara nasional di Indonesia 14,0%. Terjadi peningkatan prevalensi kegemukan yaitu 12,2% tahun 2007 menjadi 14% tahun 2010. 12 provinsi memiliki masalah kegemukan diatas angka nasional dari prevalensi tertinggi sampai terendah adalah:
1.       DKI Jakarta                        7.     Lampung
2.       Sumut                                 8.     Aceh
3.       Sultra                                  9.     Riau
4.       Bali                                     10.   Bengkulu
5.       Jatim                                  11.   Papua barat
6.       Sumsel                                12.   Jabar
sumber : milis IKAZI (Ikatan Ahli Gizi Indonesia)

my comment : status gizi balita  Indonesia masih memprihantinkan 
wuiiih PR besar buat para ahli gizi nih (butuh peran serta semua pihak juga sih..masyarakat terutama :) ) ..yang saya garis bawahi adalah masalah "baru" selain gizi buruk yang ternyata masih saja banyak diderita oleh adek-adek kecil tercinta :(
1. stunted alias pendek (TB/U)
     "semua provinsi di Indonesia masih dalam kondisi bermasalah kesehatan masyarakat" ..nah lo, inilah yang terjadi kalau kita terlalu fokus pada satu masalah sehingga mengabaikan masalah yang lain Kasian kan adek2 kecil tercinta kalau nanti gedhenya pendek.. ntar gedhenya jadi kayak diriku yang selalu dikira masih SMA hehehe (gara2 pendek kali ya T__T). Mari para ahli gizi, mari para ibu-ibu, mari para kakak-kakak, mulai dari sekarang kita kita bersama-sama bekerja dan bekerja bersama-sama untuk membebaskan Indonesia dari yang namanya P.E.N.D.E.K ..caranya? tunggu artikel saya berikutnya ya ^.^a .insyaAllah
2.  Obesitas alias gendut
      "Terjadi peningkatan prevalensi kegemukan yaitu 12,2% tahun 2007 menjadi 14% tahun 2010"
    ckckck..ini dia ni masalahnya kalau masih saja banyak orang yang salah pandang, salah persepsi, gitu tetep aja ga mau di bilang kalau salah pemahaman =_=" . Kasian kan, lagi2 adek2 kecil tercinta yang kena imbasnya. anak gendut bukan berarti sehat lo bu, gendutnya itu adalah "buntelan penyakit" (maaf bahasanya agak menyayat hati tapi semoga menggugah nurani),tempat penyimpanan penyakit yang siap dikeluarkan di masa dewasanya nanti. heran de, sampe di desa tempatku PKL dulu, anak2nya pada obes2 (apalagi di kota ya..wuihhh lebih banyak  lagi "buntelan penyakit" berjalan2 kemana +.+ hiks kasian..). semoga dengan edukasi yang mantap dan kesadaran para orang tua bisa menurunkan prevalensi obes di tahun ini...
3. Jatim no.5!
hehe kalau ini si gara2 saya asli dari jatim dan hidup di jatim,hehe.. masalah jatim kejatahan no.5 ini dapat perhatian ldari saya.. ayo kawand2 calon ahli gizi UB..ini PR yang mesti kita garap ni :3

yap yap yap..inilah artikel perdana saya..yang ingin ikut berdiskusi masalah di atas silahkn comment..yang punya rekomendasi artikel selanjutnya yang bertopik gizi tentunya,silahkan comment juga..insyAllah nanti saya buat dengan pembahasan seakurat mungkin, sumber tidak sembarangan, dan dalam tempo sesingkat-singkatnya. InsyaAllah

~ konstribusi membangun negara pun bisa melalui tulisan ~
tell me what you it and I will tell you who you are

5 komentar:

kiswah
Komentar ini telah dihapus oleh penulis.
kiswah

bagus , may ^^

saran : biasakan menampilkan sitasi n dapus , may . . . heheh , kan infonya bagus banget, tapi kalo buat kartul kurang disarankan pake blog sebagai sumber , kan ? heheh ... jadi mending kasi'ono sumber2 mu , biar pembaca juga bisa melacak ...

no offense, just suggesting :)

Maya Faroka

@ kiswah
wah tanks ya kis comment dan masukkannya ^_^
tu da ada sumbernya:milis IKAZI
hehe..susah dapet data lengkap pas googling,cobalah.makanya mumpung ada di mailq..tak ambil de..itu dari bapak2 ahli gizi yang ada di pemerintahan
yuhu..insyAllah selanjut2nya dari sumber ok dan sitasi menghiasinya
;)

Endah Retno Palupi

ayo nulis lagi mbak may!!!

Maya Faroka

y! ....ditunggu ya upik. idenya sudah banyaaak sekali :3 ..kamu juga ditunggu tulis2an nya

berbagi tentang gizi   © 2008. Template Recipes by Emporium Digital

TOP